Hijab for Sisters

Tips Belanja Buku Secara Online

 Tips belanja buku secara online


Sejak pandemi belanja online semakin tak terpisahkan dari keseharian kita.

Para content creator pun kerap memperkenalkan masalah belanja ini. Betapa mudah dan praktisnya berbelanja online. Entah itu di marketplace atau di aplikasi khusus penyedia kebutuhan dapur.

Yang tadinya tidak pernah belanja online pun jadi terbiasa. Awalnya mungkin karena terpaksa. Pasar tutup, toko-toko tutup, mal tutup.

Di sisi lain, toko-toko online menjamur. Yang tadinya hanya berjualan secara konvensional, mau tidak mau ikut berjualan online agar bisa bertahan.

Macam-macam kebutuhan ada di pasar online. Dari bahan makanan, pakaian, sampai barang elektronika.

Belanja buku pun bisa dilakukan secara online. Nah, ini yang akan kita bahas.

 

Masalah Belanja Buku Online

Ada beberapa masalah yang sering muncul ketika hendak membeli buku secara online. Baik itu di marketplace, web toko buku online, maupun melalui media sosial.

Bukunya nggak bisa dipegang dulu. Hm … iya juga, sih. Dalam urusan belanja online, apa pun barangnya, ya nggak bisa dipegang dulu oleh calon pembeli.

Khusus untuk urusan belanja buku secara online, ada beberapa masalah yang sering ditemukan oleh Ada Resensi.

 

1. Buku bajakan.

Jauh sebelum pandemi corona, buku bajakan ini sudah menjadi masalah panas.

Gimana nggak panas. Kerugian yang dialami penulis buku dan penerbit  aslinya bukan cuma sejuta dua juta, loh. Angkanya mencapai triliunan rupiah.

Tidak heran kalau Tere Liye sampai betah marah-marah karena hal ini. Apalagi pemerintah seolah tidak melakukan tindakan apa-apa untuk mengatasi peredaran buku bajakan ini.

Peredaran buku bajakan memang luar biasa kurang ajarnya. Tidak lagi dijual secara sembunyi-sembunyi di bagian belakang lapak buku. Penjualannya sekarang begitu terang-terangan.

Di media sosial dan marketplace pun banyak sekali penjual buku bajakan. Tidak pakai malu-malu dan takut-takut lagi.

“Dia yang salah, dia yang galak” nyata terjadi dalam peredaran buku bajakan ini.

Buku bajakan ini bentuknya ada dua macam. Ada buku fisik (lembaran kertas), ada e-book (berbentuk pdf).

Buku-buku elektronik dari penerbit ternama yang dijual media sosial dan marketplace bisa dipastikan hampir semuanya bajakan.

Baca Juga: Taman Baca Legendaris di Bandung

 

2. Penipuan.

Sering terjadi, pembeli buku melalui media sosial menjadi korban penipuan. Uang sudah ditransfer, tetapi barang tak kunjung dikirim.

Akun penjualnya pun tak bisa lagi dihubungi. Entah karena penjualnya menghilang, atau si pembeli yang diblokir.

Tips aman belanja online
Tetap teliti sebelum membeli buku di toko online.


3. Tidak paham yang dijual.

Selain komik, buku anak yang bergambar, buku pelajaran, kamus, dan kitab suci disebut novel. Buku anak dengan sampul keras (hardcover) dianggap boardbook semua.

Komik dianggap bacaan untuk anak-anak semata. Padahal, komik pun memiliki rating pembaca. Ada yang semua umur (SU), remaja (R), dan dewasa (D).

 

Keuntungan Berbelanja Buku Online

Sebenarnya banyak keuntungan yang didapat dari berbelanja buku secara online.

Di antaranya hemat biaya bensin dan nggak perlu bete kena macet di jalanan menuju toko buku. Memang ada biaya kirim, tapi bisa dicari yang paling murah.

Harga buku di toko online pun sering lebih murah daripada di toko buku biasa.

Selain itu, di toko buku online sering ada buku yang sudah susah ditemukan di toko buku biasa.

So, sayang banget kan kalau sampai anti membeli buku secara online. Lebih baik berhati-hati saja.

 

Tips Aman Belanja Buku Secara Online

Supaya lebih aman dan nyaman ketika berbelanja buku secara online, bisa coba tips berikut ini.

1. Toko online terpercaya.

Di marketplace memang paling aman berbelanja buku di official store penerbit atau toko buku besar. Misalnya Gramedia Official Store, Mizan Official Store, ElexMedia Official Store, Al Kautsar Official Store, atau Togamas.

Tapi jangan salah. Toko-toko buku selain official store pun banyak yang bagus dan hanya menjual buku ori.

 

2. Satu bajakan, hati-hati saja

Kalau menemukan toko X menjual sebuah buku bajakan (istilahnya buku kw, buku non-ori, buku repro, atau isi sama hanya kertasnya yang beda), lebih baik hati-hati. Siapa jamin buku lainnya bukan bajakan juga?

Yang biasanya dibajak itu buku-buku best seller, baik itu novel maupun nonfiksi. Ensiklopedia dan kamus dengan hardcover pun ada saja yang dibajak.

 

3. Komentar pembeli

Komentar para pembeli pun bisa dijadikan petunjuk. Kalau ada yang berkomentar “tulisannya burem”, sudahlah tinggalkan saja toko itu.

Si pembeli pasti bukan sedang mengeluhkan matanya yang mungkin memerlukan kacamata. Huruf-huruf di dalam bajakan umumnya buram, mbleber, tidak nyaman dibaca.

Toko yang menjual buku bajakan sering menutup kolom komentar, btw. Jadi, calon pembeli tidak bisa mencari info dari komentar pembeli terdahulu.

 

4. Rekomendasi dari teman

Selain di marketplace, penjual buku secara online juga ada di media sosial.

Cari tahu, apakah si owner memiliki akun media sosial personal yang jelas. Coba cek, akunnya bener-bener hidup (ada interaksi dengan pengguna medsos lainnya) atau tidak. Ada foto profilnya atau tidak. 

Rekomendasi dari teman yang pernah berbelanja di sana menjadi sangat bermanfaat.

Jika tidak ada rekomendasi dari teman dan tidak kenal dengan penjual tersebut, cobalah bertanya apakah bisa bertransaksi melalui marketplace. Jika tidak bisa, sebelum bertransaksi cek dulu nomor ponsel dan nomor rekeningnya.

Kalau memang percaya, langsung saja bertransaksi.

Baca Juga: Yuk Buat Perpustakaan di Rumah

 

5. Tanya dengan sopan

Jika kita masih merasa ragu akan membeli atau tidak, tanyakan secara baik-baik. Misalnya:

  • Bisa tolong fotokan blurb-nya? (blurb ini biasa disebut oleh orang awam sebagai sinopsis, adanya di bagian belakang buku)
  • Bisa lihat contoh isinya? (ini biasanya untuk buku bergambar)
  • Ini bukunya cocok atau tidak ya untuk anak usia SD?

 

Berbelanja secara online memang seru, termasuk berbelanja buku. Yang penting, tetap teliti sebelum membeli ya.

 

Cheers,

AdaResensi

6 komentar

  1. Belanja online memang praktis yah, Mbak. Tapi banyak juga yg harus diperhatikan. Salah satunya saat belanja buku secara online.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belanja online dan offline sama-sama mesti teliti :)

      Hapus
  2. Mbak Aku shock dong dikirimin buku bajakan. Awalnya kupikir Karena diskon, eh setelah sampai kertasnya beneran kacau... Lem nya berhamburan. Fix bukunya bajakan

    BalasHapus
  3. Aku juga lebih suka beli buku secara online. Karena lebih murah dibandingkan toko buku. Pun cari yang gratis ongkir.

    BalasHapus
  4. Saya menemukan beberapa penjual yg menjual buku bajakan. Cukup menjengkelkan. Kalau sy beli buku original aja, menghargai karya pembuat dan pengarangnya.

    BalasHapus
  5. Wahhh harus was-was banget memang kalau beli buku secara online gini, harus liat dulu toko yang dijual apakah bisa dipercaya atau tidak. Kalau di aku biasanya liat ulasan dari pembelinya apakah merasa puas atau tidak dengan barang yang dibeli hingga sampai kerumah..

    BalasHapus

Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Thanks.

RajaBackLink.com