Let’s Read dan Mulailah Berpetualang

 

Let's Read dan Mulailah Berpetualang

Petualangan Masa Awal

“George, hari ini kita ke kebun ya.”

“Oke, Anne! Pasti menyenangkan main di kebun. Apalagi sedang musim buah. Kita panen. Horeee…!”

“Pasti asyik memakan buah yang baru dipanen sambil minum limun jahe.”

Dua anak perempuan itu mengayuh sepeda dengan riang gembira. Yang seorang berambut pendek seperti anak laki-laki. Seorang lagi berambut panjang sepunggung.

Timmy berlari dengan penuh semangat di … dalam khayalan mereka. Hehe….

Mereka penggemar berat serial Lima Sekawan karangan Enid Blyton. Novel-novel karya Enid Blyton yang lain pun mereka lahap. Serial Komplotan, Pasukan Mau Tahu, Sapta Siaga, Malory Towers, Si Badung, St. Claire.

Hobi membaca itulah yang menjadikan mereka sahabat. Kebetulan potongan rambut mereka memang seperti itu. Jadilah mereka mengidentifikasi diri sebagai George yang tomboy dan Anne yang girlie.

Si rambut panjang itu saya. Si tomboy itu Eka, sahabat saya.

Dalam banyak kesempatan kami berpura-pura berpetualang seperti George dan Anne. Sedangkan Julian dan Dick … hm mereka belum mendapat libur dari sekolah berasrama mereka.

Waktu berlalu. Kami bukan lagi anak 10 tahun yang terobsesi pada sekolah berasrama, caravan, dan petualangan. Kami sudah menjadi ibu-ibu.

 

Petualangan Masa Kedua

“Mama Sarah, kenapa bukunya banyak sekali? Itu semua punya Sarah?”

Pertanyaan itu terlontar dari seorang anak berusia 9 tahun. Selidik punya selidik, di rumah anak-anak itu hanya ada buku pelajaran dan Al-Quran. Pantas saja ia mereka takjub. Apalagi Sarah masih berusia lima tahun.

Membacakan cerita untuk Sarah menjadi rutinitas menjelang tidur. Itu saya lakukan sejak ia berusia satu tahun.

Buku kesayangannya kala itu adalah Nana Berpuasa dan Teletubbies Kecil. Pictorial book dengan kertas glossy dan penuh warna.

Let's Read
Dua buku kesayangan semasa balita.

Di usia satu tahun itu Sarah belum bisa membaca. Baru bergaya membaca. Ketika usianya empat tahun, barulah tertarik belajar membaca. Dan saya, menggambari lantai garasi menggunakan cat.

Di lantai semen itu saya buat 40 kotak. Masing-masing satu kotak untuk 26 huruf serta angka 1 sampai 10. Empat kotak lagi saya gambari bunga.

“Mama di huruf E. Kakak di B, yaaa.”

“Ayo kita cari huruf M!”

“Dari huruf H loncat satu kotak ke kanan. Sampai di huruf apa yaaa?”

Begitu seterusnya.

Let's Read dan budaya membaca menyenangkan
Belajar membaca sambil bermain.


Saya percaya, budaya membaca terbentuk dari kegiatan membaca yang menyenangkan. Proses belajar membacanya pun harus menyenangkan.

Harapan saya, dalam benaknya tertanam kesan aktivitas membaca menyenangkan. Bisa membuatnya tertawa, gembira, asyik bermain, serta berpetualang ke berbagai tempat.

Petualangan pertama kami adalah ke Bukit Teletubbies! Begitu warga kampung menyebut bukit di dekat tempat tinggal kami.

Rumputnya tak serapi Bukit Teletubbies dalam buku cerita. Malah banyak pohon jagung, pohon pisang, dan tanaman perdu.

Tapi siapa peduli? Bagi kami, Bukit Teletubbies tetap mengasyikkan. Kami bisa melihat “awan putih kecil … melayang lewat”.

Sekarang Sarah bukan lagi balita yang suka berpetualang ke Bukit Teletubbies.

Ia sudah menjadi pengarang dan mahasiswi Komunikasi di sebuah PTN. Sebelas bukunya terbit di Grup Penerbit Mizan, 9 di antaranya adalah novel.

Let's read
Sarah dan sebagian novel karyanya yang diterbitkan oleh Mizan.

 
Petualangan Masa Ketiga

Waktu terus melesat dan tiba di era digital. Ponsel di tangan bisa menjadi sahabat, bisa menjadi sumber mudharat.

Anak bungsu saya berada di sini. Belum subur kecintaannya pada buku, dunia digital sudah memikatnya.

Daripada ribut memaksanya membaca buku cetak, saya mencoba berkompromi.  Manfaatkan gadget untuk menumbuhkan kesukaan membaca.

Kegiatan membaca menyenangkan tak lagi terbatas pada buku cetak. Membaca online di ponsel menjadi bagian dari keseharian.

Mengikuti perkembangan zaman, The Asia Foundation meluncurkan aplikasi Let’s Read. Perpustakaan digital ini menyajikan buku-buku cerita bergambar (pictorial book) berkualitas tinggi.


Aplikasi Let’s Read diluncurkan pada tahun 2018. Pada tahun 2020 ini keberadaannya seakan menjadi “dewa penyelamat”.

Bagaimana tidak. Pandemi corona memaksa pemerintah menutup sekolah-sekolah dan fasilitas umum. Akibatnya, anak-anak pun harus menghabiskan hari-hari mereka di rumah saja.

Untuk anak yang sudah lebih besar memang lebih banyak alternatif kegiatan. Kegiatan sekolah dan kuliah online pun sudah membuat mereka sibuk.

Tapi untuk anak-anak usia balita, TK, hingga SD kelas awal … orangtua perlu ekstra mikir, ekstra kreatif, ekstra sabar.

Boro-boro bisa berpetualang ala Lima Sekawan atau berjalan-jalan di bukit seperti Teletubbies. Keluar rumah saja tidak bisa

Kehabisan buku bacaan? Duh, di masa pandemi begini, ke toko buku dan perpustakaan bukan hal mudah.

Let’s Read menjadi alternatif jalan keluarnya. Ratusan picbook bisa dinikmati secara gratis. Bisa diunduh gratis dan dibaca saat sedang tidak terkoneksi dengan internet.

Let's Read
Keunggulan Let's Read.

Pengarang cerita di Let’s Read nya berasal dari berbagai negara di Asia. Perbedaan latar belakang itu membuat Let’s Read kaya dengan variasi cerita.

Yang paling seru, satu cerita bisa saja tersaji dalam banyak bahasa! Iya, cerita-cerita dalam Let’s Read tidak hanya bisa dinikmati dalam bahasa Indonesia dan Inggris.

Anak-anak juga bisa menikmati cerita yang sama dalam bahasa Sunda, Jawa, Minangkabau, Bali, Tagalog, Tetum, Arab, dan puluhan bahasa lainnya.

Misalnya cerita Ada Gajah di Rumahku. Cerita ini karya penulis asal Kamboja bernama Prum Kunthearo. Ilustratornya yang bernama Sin Thuokna pun berasal dari Kamboja.

Ceritanya tentang seekor gajah yang masuk ke rumah Botom. Orangtua Botom senang sekali dengan keberadaan si anak gajah. Mereka bahkan memberinya nama, yaitu Sakor. Tapi Botom tidak suka! Botom cemburu melihat perhatian orangtuanya pada Sakor Si Gajah.

Tapi kejadian demi kejadian selanjutnya membuat Botom berbalik menyayangi Sakor.

Cerita Ada Gajah di Rumahku ini bisa dinikmati dalam bahasa Indonesia, Inggris, Filipino, serta 8 bahasa lainnya yang tidak menggunakan huruf latin (makanya saya tidak tahu itu bahasa apa. Hehe….)

Let's Read
Cerita "Ada Gajah di Rumahku" dari Kamboja.

Di akhir cerita, ada penjelasan tentang upaya pelestarian keanekaragaman hayati di Kamboja. Juga ada tautan website dan Youtube terkait tema tersebut.

Begitu juga dengan cerita-cerita lainnya. Semua bermuatan positif, menumbuhkan rasa peduli dan welas asih pada sesama  makhluk hidup dan lingkungan.

 

Lakukan Ini Bersama Let’s Read

Bersama Let’s Read banyak hal menyenangkan yang bisa dilakukan. Sudah mencoba ini?

Let's read, budaya membaca online
Yuk, bersenang-senang bersama Let's Read.

1. Read aloud

Membacakan cerita dengan suara nyaring untuk anak-anak.

2. Retelling. 

Minta anak untuk menceritakan kembali dengan pemahaman dan bahasanya sendiri.

3. Mana favoritmu?

Minta anak menunjukkan cerita favoritnya. Kenapa suka cerita yang itu, ya?

4. Belajar bahasa.

Belajar bahasa asing dan bahasa daerah. Orangtua tak menguasai bahasa asing atau bahasa daerah tersebut? Tak perlu khawatir. Belajar bersama akan menjadi kegiatan menyenangkan.

5. Mengenal ekspresi.

Gambar-gambar dalam Let’s Read menampilkan beragam ekspresi. Ekspresi gembira, takut, sedih, dan sebagainya. Agar lebih seru, cobalah menirukan ekspresi tokoh cerita.

6. Belajar menggambar. 

Cerita-cerita yang ada di Let’s Read disajikan dengan berbagai gaya ilustrasi. Pasti seru mencoba menggambar seperti itu.

7. Rekam! 

Ini seru. Rekam aksi si kecil saat bercerita atau membaca cerita di Let’s Read.

8. Bermain peran. 

Ini juga mengasyikkan. Pilih satu cerita dan mulailah bermain peran bersama si kecil.

Membaca mampu membawa imajinasi melayang jauh, melintasi batas PSBB dan lockdown.

Yuk unduh aplikasi Let’s Read di https://bit.ly/downloadLR2  dan bersiaplah memulai berpetualang seru.

 

Cheers,

www.adaresensi.com

23 comments

  1. Wah keren nih, ada program gini. Secara umum memang membaca adalah gudangnya informasi. semangat membaca guna menambah info

    ReplyDelete
  2. Aku juga pake aplikasi ini, mbak retno. Apalagi kalau budget untuk membeli buku fisik belum ada. Otomatis pake aplikasi Let's Read untuk membaca cerita baru dunk

    ReplyDelete
  3. Seru banget ceritanya kak aku jadi ngebayangin ikut dalam cerita apalagi lima sekawan tuh novel favorit bangettt, wah aplikasi lets read menarik bgt ya koleksi bukunya

    ReplyDelete
  4. WOW keren bunda, saya punya anak sulit sekali untuk baca buku, kalau ke toko buku saya selalu bebaskan anak memilih buku, tapi sampai dirumah tidak dibaca. Masih berusaha keras, mau coba juga aplikasinya semoga anak bisa suka membaca.

    ReplyDelete
  5. Aplikasi Lets Read ini sangat menarik dan cukup membantu ya mba. Aku jadi kepo dan mau download juga deh.

    ReplyDelete
  6. Akhirnya ketemu juga aplikasi membaca untuk anak plus banyak ilustrasinya pula. Langsung download ah Let's read

    ReplyDelete
  7. Wah baru tau nih ada juga bahasa daerah di Lets Read. Itu cerita tertentu ya mbak?

    ReplyDelete
  8. Benar sekali ini, Mbak Eno. Kehadiran Lets Read di tengah pandemi ini, bagai air penyejuk di padang tandus. Soalnya anak-anak di rumah saja. mereka kehabisan bahan bacaan. padahal tidak bebas ke toko buku atau perpustakaan.
    Mau saya unduh juga nih, Mbak Eno.

    ReplyDelete
  9. Keren sih lets read ini. Aku juga pengen download untuk anak-anak di tab. Biar pada demen baca di banding main game terus. Hehe

    ReplyDelete
  10. Aplikasi ini favoritku supaya anak jadi gemar membaca walau melalui hp.

    ReplyDelete
  11. Aku dulu juga suka mbak bacain anak-anak buku sebelum tidur. Dari anak-anak umur setahun kayaknya. Jadi si sulung sampai tengah masih dibacain buku sebelum tidur sampai kelas 4 SD meskipun dah baca sendiri.

    Si bungsu ini telat aku kenalin buku meski buku-buku kakaknya jaman kecil buanyaaak. Baru semingguan ini tiap hari dibacain cerita. Baru 4 tahun sih belum bisa baca. Tapi kayaknya ide ajarin baca Mbak Eno lompat lompat huruf bisa dipraktekin ya

    ReplyDelete
  12. wah animasinya keren dan lucu, pasti anak-anak akan semakin suka membaca :D

    ReplyDelete
  13. Senang banget bisa punya aplikasi lets read ya mbak karena bagus untuk si kecil, saya juga download ini dan bacaannya bagus semua.

    ReplyDelete
  14. Aku sudah unduh aplikasinya sangat membantu banget untuk menyediakan bacaan yang bermutu bagi anak

    ReplyDelete
  15. Duh klo dah ada anak pasti asik bgtt fam time pake bacain cerita di let's read. Anak bisa lbh enjoy juga baca atau denger ceritanya...ilustrasinya lucu lucuuu

    ReplyDelete
  16. Sudah pernah membelikan buku petualangan 5 sekawan buat anak saya tapi malah tidak dibacanya. Sepertinya karena pergeseran budaya baca dia akan lebih senang jika membaca dari aplikasi Let’s Read. Coba ah.

    ReplyDelete
  17. Bagus banget sekarang ada bacaan anak berupa aplikasi. Engga ribet harus bawa-bawa buku. Serunya lagi suara si Kecil bisa direkam. Pasti lucu nih, dengerin suara sendiri cerita. Semoga semakin semangat deh quality time sama Mama...

    ReplyDelete
  18. Luar biasa sarahnya teh :) tetehnya juga, ibunya penulis anaknya penulis. Aku baru tahu ada aplikasi ini lets read. Tersedia dalam banyak bahasa ya, wah lengkap, aku nanti mau ngajak keponakan buat belajar di sini ah biar seru. Makasih infonya :)

    ReplyDelete
  19. Keren ya Sarah, Teh Eno. Semoga tambah kreatif setelah jadi mahasiswi. Aku juga suka kok sama aplikasi Let's Read. Gambarnya terutama disukai anak-anak. Cakep-cakep dan gutannya oke banget. Belum lagi multilingualnya itu loh, sulit cari di tempat lain. Semoga Teh Eno atau Sarah nanti bisa nulis untuk Let's Read.

    ReplyDelete
  20. Aku jadi iri deh sama anak sekarang, buat baca aja udah dikasih kemudahan lewat aplikasi Let's Read. Aku dulu ga mampu beli buku2, jadi harus ke perpus dulu kalau mau baca. Hehe.
    Otw download Let's Read ah.

    ReplyDelete
  21. Cocok banget, buat yang seneng gadget, tinggal kita orang tua, mengarahkan aplikasi apa aja yang bermanfaat. Jadi main hape gak sia sia, gak banyak nge gem aja :D

    ReplyDelete
  22. Saya juga suka 5 Sekawan ini, tapi masih ada beberapa judul nih yang belum saya baca.
    Keren banget ya Mbak, Si Sulung udah nelurin banyak banget novel, benar-benar mendarah daging ya minat bacanya.
    Saya udah download Let's Read juga,tapi masih jarang banget kepake, masih lebih sering bacain buku langsung.

    ReplyDelete
  23. Keren banget Kak Sarah..Membaca buku makin seru ya dengan Lets Read , meningkatkan imajinasi anak

    ReplyDelete

Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Thanks.